Azlan MuIa Dedah Kisah SiIam, Rupanya Kisah Nursahira Ada Kaitan

Mengapa saya bantu remaja bernama Nursahira Mohd Mizuar?…

Saya Muhammad Azlan Al Amin, lahir pada 23/9/1987 dan kini berusia 33 tahun.

Saya anak ke-6 dari 21 orang adik beradik seibu dan seayah,tapi kini tinggal 16 orang kerana 5 orang lagi adik adik saya mninggl dnia waktu kecil.

Mendengar bilangan adik beradik yang ramai itupun sudah membuatkan anda memahami keperitan hidup pada tahun 80-90 an. Apatah lagi kami yang sememangnya daripada keluarga paling susah pada ketika itu.

Masa kecil,keluarga kami pernah dibanci sebagai keluarga yang paling mskin. Kami hidup dalam kesusahan yang teramat, sehingga pernah berhari hari putus bekalan makanan dan hanya makan ubi kayu saja.

Hidup di lantai kemisk1nan

Mungkin kebanyakan orang hanya mengetahui perkataan mskin ,tapi hanya yang benar benar lahir dari lantai kemisk1nan saja akan mengerti hakikat sebenar kemisk1nan.Ya,ketika anda membaca perkataan kemisk1nan itu dari buku buku,saya pula membacanya dari sebuah kehidupan sebenar…

Pergi sekolah pakai selipar jepun, kasut koyak, minum air paip dan dibuIi adalah perkara biasa.Saya membesar dari ruang lingkup kehidupan yang pahit untuk ditelan oleh kebanyakan orang,tapi akhirnya kepahitan itulah penawar sebenar ketika menelusuri erti hidup….

Tanpa kasih sayang, hidup adalah sukar

Kami bukanlah mengharapkan simpati untuk hidup,tapi hidup memerlukan cinta serta kasih sayang untuk terbinanya sebuah kehidupan.

Namun cinta dan kemisk1nan paling sukar bersatu, seakan ada dinding kasta yang memisahkan kami dari pandangan masyarakat.

Hidup tanpa perhatian,kec4man serta pandangan sinis seakan mewarnai perjalanan hidup keluarga kami suatu ketika dahulu.Pernah suatu ketika dahulu, kenduri kendara pun kami jarang dijemput

Kami mungkin boleh bertahan dalam kesusahan,tapi menjalani hidup tanpa kasih sayang dari orang sekeliling adalah sesuatu yang paling sukar sepanjang hidup saya selama hampir 20 tahun.

Tapi itulah hakikatnya,hanya ada segelintir pihak yang sudi membantu kami,selebihnya “seakan tidak menyedari bahawa kami juga hidup di antara mereka”…

Dengan segala kec4man dan kesusahan,Kami tetap teruskan hidup.Kesusahan dilalui,dan kami semua adik beradik perlu pantas berdiri untuk berdikari.

Ibu menjadi madrasah terbaik kami dan dalam sibuknya bapa terpaksa berkerja keras demi menyara anak anak, kami cepat dewasa bersama kematangan jauh dari usia sebenar.

Pengalaman di sekolah, pernah dibvIi

Pengalaman di alam persekolahan cukup menyedihkan. Bahkan hampir setiap hari saya akan menjadi mgsa buIi rakan rakan di sekolah.

DibuIi bukan kerana sering berbuat salah, tapi kerana semata mata saya dari keluarga misk1n.

Saya dibuIi, dipukvl dan dipulaukan oleh orang. Kesalahan saya mungkin hanya satu, ditakdirkan lahir misk1n..

Hingga suatu ketika bila saya mel4wan, saya diajukan kepada pihak sekolah lalu saya dig4ntung persekolahan seterusnya dibuang sekolah. 9 bulan saya terkurung meng4nggur sehinggalah diterima semula masuk ke sekolah secara bersyarat. Pilunya, tiada siapa yang sudi pertahankan anak misk1n ini.

Ya, apabila kemisk1nan berada di hadapan pintu, maka cinta pun keluar melalui jendela. Itulah kehidupan….

Lalu pada suatu ketika dahulu sewaktu muda remaja, saya akhirnya membesar bersama kem4rahan, keb3ncian dan sifat sabar ekoran terpinggirnya kasih perhatian dalam masyarakat.

Kita perlukan bimbingan, bukan kec4man.

Tiada seorang pun jika diberi pilihan, memilih untuk menjadi seorang “pemberont4k” terhadap takdir.Kita sebolehnya mahu jadi insan paling berbahagia,tapi dunia pentas ujian dan kita perlu membayar Syurga dengan satu “Harga”……dalam timbang menimbang itulah kadang kita tertewas dalam menilai baik buruk neraca hidup ini.

Itulah yang saya serta ramai orang lain pernah lalui.Kerana itu saya yang asalnya pem4rah,pembe3nci dan pendend4m,kini memilih untuk keluar dari kepompong gelap itu demi menuju cahaya.

Di sinilah kita perlukan bimbingan berbanding kec4man..kini alhmdlh, berkat pengalaman hidup dan menerima bimbingan dari tokoh tokoh murabbi yang hebat seperti Pahrol Mohamad Juoi atau Pahrol Mohamad Juoi ,saya sedang bermujahadah menukar segala watak yang kurang murni itu kepada watak yang lebih baik dan berpekerti.

Bukan bermaksud saya katakan saya baik,tidak! Cuma di bawah bimbingan para murabbi,saya sedang berusaha menjadi yang terbaik,in sya Allah.Semoga Allah membantu saya…….

Akhirnya,saya berdamai dengan takdir.

Semenjak itu,hidup saya mula berubah. Saya buang sikap marah dan tukar kepada seorang yang agak tenang. Buang keb3encian menjadi cinta,dan pendend4m kepada pemaaf …

Paling indah, kini saya mahu jadi pembela dan wira yang tak perlu didendang kepada golongan misk1n.. Kerana saya lahir dari situ dan pernah berada di situ..

Biarkan saya menjadi hero kepada golongan misk1n, selagi ia tidak bertentangan dengan syariat dan juga kedaulatan undang-undang.

APA KAITAN KISAH HIDUP SAYA DENGAN REMAJA INI SEHINGGA SAYA RELA BERSUSAH PAYAH MEMBANTUNYA???

Ya, pada malam 31/3/2020 saya terbaca di FB viral seorang remaja perempuan dari Kedah bernama Syahira dijatuhkan hukvman pnjara 5 bulan kerana menghina Polis di FB miliknya.

Saya pada mulanya tak ambil kisah. Saya pun ger4m jugak, dan harap ia jadi pengajaran….

Saya terbaca baca komen komen yang sangat jelek dari natizen kepadanya,hanya segelintir yang menasihati manakala selebihnya hanya mencaci tanpa ada seorang pun mahu menyelidiki latar belakang hidup remaja ini.

Tetiba terkenang zaman kanak kanak dan remaja saya. Hanya kerana kita misk1n dan terkhilaf buat kesilapan,kita dicaci juga dibuIi hingga dibuang sekolah.Tiada siapa membela,hanya mengec4m saja…

Saya pun ambil keputusan malam tu juga untuk semak latar belakang beliau sebelum buat keputusan untuk bantu…

Dan seperti diketahui umum Mhkamah Tinggi Alor Star membenarkan permohonan menangguhkan hukvman pnjara tiga bulan dan dnda RM10,000 ke atas Nursahira selepas dia didapati bersalah menghiina polis pada 27 Mac lalu.

Ini ‘hadiah’ yang mampu mak ayah Nursahira beri kepada Azlan

Selain itu, turut mencuri tumpuan warganet yang mengikut perkembangan perbicaraan tersebut apabila Azlan memuatnaik hantaran dan gambar di mana salah satunya gambar kek ‘marble’.

“Adakah anda lihat kuih kek di bawah ini???

“Jika anda ingin tahu, inilah satu satunya ‘hadiah’ yang termampu dibawa oleh mak ayah Nursahira.

” Ia diberikan kepada saya setelah selesai perbicaraan di mhkamah tinggi alor setar 9/4/2020…

” Kedhaifan mereka meruntun hati saya, dan saya mula menilai seseorang dari sudut pandangan yang berbeza.

” Biar apa org cakap, saya bahagia dapat membantu membina kehidupan seorang manusia ke arah lebih baik.Saya tak sokong kesalahan,sebaliknya saya bina kehidupan mereka

” Marilah kita semua hidup dengan saling menghormati dan penuh kasih sayang keranaNya.

” Tegurlah jika ada antara kita salah,tapi jangan sampai kita menghiina.Dan janganlah menganggap orang lain berdosa tetapi kita merasa diri kita suci…

” Kita semua pend0sa yang mengharap keampunan TUHAN

” Kelihatan wajah gembira mak ayah mereka setelah anak mereka dibenarkan diikat Jamin. In sya Allah” tulis Azlan di Facebook beliau.

Terdahulu permohonan penangguhan hukvman pnjara ditolak oleh Mhkamah Syesen Alor Star pada 7/4/2020 lalu.

Kemudian hari ini 9/4/2020 Mhkamah Tinggi membenarkan permohonan ikat jamin serta menangguhkan hukvman pnjara dan denda sementara menunggu Perbicaraaan di Mhkamah Rayuan.

Azlan sebelum itu telah pulang ke Besut, Terengganu pada 7hb selepas mhkamah menolak permohonan penangguhan hkuman ke atas Nursahira. Beliau bagaimanapun bergegas kembali ke Alor Star bagi menghadiri perbicaraan rayuan.

” Saya berharap,perkara ini akan menjadi pengajaran bermakna kepada Remaja itu khususnya serta kita semua umumnya,agar berhati hati mengeluarkan kenyataan yang boleh menganggu gugat ketenteraman awam.

” Kekalkan keharmonian dalam negara tercinta ini,dan marilah kita sama sama hidup penuh kemakmuran.

Beliau turut memuatnaik hantaran berasingan berkongsi keputusan mahkmah.

” Mhkamah membenarkan ikat jamin Nursahira hari ini sementara menunggu proses rayuan.

” Alhamdulillah, sedang dalam proses bayar ikat jamin.

” Selain ibu bapanya, saya adalah orang yang paling gembira kerana dapat membantu insan lemah dalam membina kehidupan lebih baik buat mereka.

” Semoga menjadi pengajaran kepada adik inu dan kita semua supaya menjaga tatasusila hidup kita.

” Terima kasih kepada semua yang mendoakan, dan terima kasih kepada peguam terkemuka Dato Naran Singh” akhiri beliau.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @Mstarkini

Sumber :MB

PERHATIAN: Pihak Mstarkini tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Mstarkini juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "Azlan MuIa Dedah Kisah SiIam, Rupanya Kisah Nursahira Ada Kaitan"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*