Isteri Kes@l Suami Angkut Mak Bapa Tinggal Bersama Sepanjang Tempoh PKP

PERKAHWINAN bukanlah ikatan antara suami dan isteri sahaja malah ia melibatkan penyatuan antara dua keluarga. Jadi, dalam mencari pasangan, seeloknya carilah individu yang boleh menerima keluarga kita seadanya. Namun, lain pula kisah wanita ini apabila dia terpaksa menjaga ibu bapa mertua sekali sepanjang tempoh PKP berlangsung. Berikut  luahan hati seorang isteri

Salam semua. Di musim Covi1d-19 ini benar-benar menguji para suami isteri yang terperuk kuar4ntin di rumah. Makin senang gadvh, makin senang cari pasal.

Al kisah suami saya, entah kenapa dia boleh angkut mak ayahnya dari kampung datang ke Kuala Lumpur. Di awalan perancangan saya dah beritahu,

“Jangan dibawa orang tua datang ke sini. Elok-elok dah duduk di kampung, awak bawa ke sini kang kene Covi1d-19 menyesal tak guna.”

Tetapi nasihat tak diendahkan. Kesudahannya saya stuck dengan mak ayah dia di rumah kami sendiri apabila RMO dikuatkuasakan. Dah macam ada RMO dalam rumah sendiri.

Saya sepatutnya work from home jadi terbantut apabila mertua saya langsung tidak membantu. Ingatkan bolehlah tolong tengokkan anak bila suami on call, eh tidak. Anak menangis pun saya yang handle

Rasa macam orang asing di rumah sendiri

Di dapur pun langsung tidak membantu. Handphone melekat di tangan masing-masing. Tengok apa tak tahulah. Orang tua main Facebook, aduhaiii buruk benar perangai. Kalau tak main handphone, tengok Netflix, tak pun tidur. Maklumlah WiFi free. Remote TV macam dah jadi milik mereka, sampaikan anak-anak saya nak tengok kartun kegemaran pun tak merasa. Sedihnya rasa macam orang asing dalam rumah sendiri.

Bila saya dah siap masak, berpeluh-peluh hidang. Laju masing-masing meluru ke meja makan. Siap tanya, “Eh hidangan ni dah dibuat tiga hari lepas”. Allahu dalam hati saya, dah lauk itu je yang ada dalam peti. Saya masak untuk satu hari terus yakni makan tengah hari sekalilah makan malam. Means hidangan tu banyak jadi pandai-pandailah berjimat untuk makan malam sekali.

Sudahlah tidak membantu di dapur, pinggan mangkuk pun saya yang basuh, lauk makan malam pula dihabiskan. Saya nak suap anak makan malam terkejut tengok tak ada langsung lauk ditinggalkan. Orang mungkin boleh cakap, apa susah masak sajalah lauk lain. Yaaaa, memang boleh masak. Tapi takkanlah saya nak menggoreng lauk lain di waktu jam 8 malam tu. Masa itulah nak kupas sayur ikan ayam pula ke?

Kecewanya saya rasa. Saya sendiri pun tak dapat nak makan malam sebab kehabisan lauk. Suami mana tanya, saya dah makan ke belum. Yang dia pasti mak ayahnya ada sekali makan di meja bersamanya.

Suami ugvt tak bagi pulang rumah parents sendiri

Suami siap m4ki saya dalam WhatsApp. Siap larang lepas ni saya tak dibenarkan lagi berjumpa mak ayah saya sendiri. Diugvtnya saya dilarang ke rumah parents sendiri atas sikap dingin saya. Memang tak boleh ke mana-mana pun saya ni, ada kawalan pergerakan kan? Makanya saya cuma buat video call sajalah dengan parent sendiri untuk lepaskan rindu.

Suami saya mungkin nampak bagus di mata parents dan adik beradik dia tapi bukan dengan isteri dan anak-anaknya. Hanya saya yang tahu baik burvk suami. Mak mertua saya sanjung tinggi suami. Kononnya sanggup ambil mereka dari kampung di musim-musim Covid-19 ini. Tapi isteri dan anak-anak ibarat:

“Lantak kau situ. Yang penting mak ayah aku ade depan mata untuk aku tengok.”

Habis saya yang masih ada parents dia halang pula. Kenapa wujud suami macam ni dalam dunia? Ya dia anak yang bagus, tapi dia bukan suami dan ayah yang baik untuk saya dan anak-anak. Ya allah pulihkanlah Cov1id-19. Aku terlalu penat Ya Allah .

Maaf atas tulisan yang agak panjang tapi inilah luahan hati saya.

Kerajaan telah memutuskan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dilanjutkan untuk tempoh dua minggu lagi dari 15 hingga 28 April ini.

Mengumumkan perkara itu, Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin, berkata keputusan melanjutkan PKP bagi memberi ruang kepada petugas kesi1hatan memerangi penvlaran w4bak COVI1D-19.

Beliau menegaskan, langkah itu juga bagi mengelak penularan semula virvs dalam kalangan masyarakat.

Sebelum ini, Perdana Menteri mengumumkan PKP dilaksanakan mulai 18 Mac hingga 31 Mac sebelum dilanjutkan ke fasa kedua bermula 1 hingga 14 April.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @Mstarkini

Sumber :MB

PERHATIAN: Pihak Mstarkini tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Mstarkini juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "Isteri Kes@l Suami Angkut Mak Bapa Tinggal Bersama Sepanjang Tempoh PKP"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*