Kucing Hitam Jadi Buru4n, Rebus Dan Dibuat Pes Konon Penawar C0VID-19

Sebelum ini, kecoh dengan dakwaan mengatakan bahawa wabak COVID-19 ini berpunca daripada tabiat rakyat negara China yang gemar makan makanan eksotik seperti ul4r dan kelawar.

Kini terdapat pula laporan lain yang mengatakan bahawa, kucing-kucing hitam dibunuh dan direbus dijadikan sebagai penawar COVID-19. Penularan berita palsu ini telah menyebabkan kucing-kucing hitam menjadi buru4n sebelum diletakkan dalam satu periuk besar sebelum air panas mendidih dituang ke dalamnya.

Kejadian ini telah dikenal pasti berlaku di negara Vietnam dan penduduk tempatan mend4kwa kucing hitam mampu menyembuhkan wabak COVID-19 dan dijadikan penawar.

Orang ramai sudah mula terpengaruh dengan berita palsu berkenaan sehinggakan seorang bayi turut diberi minum penawar tersebut. Disebabkan itu, penjualan daging anjiing dan kucing melalui penghantaran makanan di Vietnam serta Kemboja kian ranc4k dijalankan.

“Tidak ada bukti apa pun bahawa makan kucing menyembuhkan coronavirus dan walaupun ada, rawatan tidak berperikemanusiaan ini adalah tahap kekejam4n yang tidak dapat diterima bahkan bagi mereka yang memakan daging.” Jelas pengasas pertubuhan kebajikan No To Dog Meat.

Sudah tentunya, berita-berita seperti ini membuatkan penduduk negara lain resah dengan perbuatan menjijik4n seperti ini.

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @Mstarkini

Sumber: Era.

PERHATIAN: Pihak Mstarkini tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Mstarkini juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

1 Comment on "Kucing Hitam Jadi Buru4n, Rebus Dan Dibuat Pes Konon Penawar C0VID-19"

  1. nursafarina | 01/05/2020 at 7:49 PM |

    bertapa kejam nya manusia

Leave a comment

Your email address will not be published.


*