‘Sudah-Sudahlah…Berhenti Ganggv Anak Saya’ Misha Omar

DUA tahun lalu, Misha Omar pernah menzahirkan kekesa4lannya. Ombak hatinya ketika itu bagai dihempas gelombang. Beliau bukan sahaja berkecil hati malah amar4hnya membuak-buak dengan sikap segelintir warga maya yang disifatkan tidak beradab terhadap anak sulung kesayangannya, Muhammad Adam Emir (Adam).

Menerusi laman sosial Instagram (IG) peribadinya, Misha menitipkan ‘am4ran‘. Dengan nada penuh keteg4san, beliau meminta masyarakat berhenti menyebut istilah anak angkat. 

Pun begitu, coretan wanita berusia 38 tahun itu umpama mencurahkan air ke daun keladi. Bayangkan sehingga kini, situasi sama tetap menerpa. Netizen tetap mengkr1tik Adam dan dirinya. 

“Ya, benar Adam ialah anak angkat dan fakta ini akan kekal hingga hujung nyawa. Lagipun umum mengetahui perkara ini kerana saya tidak pernah merahsiakan dan berselindung, malah dia (Adam) sendiri mengetahui statusnya sejak kecil.

“Namun, Adam kini sudah berusia 14 tahun, maka sudah-sudahlah bertanya dan meningg4lkan komen seperti ‘Oh… inilah anak angkat tu ya? Dah besar dia ‘. 

“Tolonglah jaga hati Adam kerana kadangkala dia membaca komen-komen yang singgah di IG saya,“ luah Misha dalam nada masyghul menahan sebak.

Keagungan cinta adik, abang

Bicara penyanyi bersuara lunak itu, melabelkan Adam dengan istilah anak angkat secara berterusan adalah tindakan yang tidak sopan.

Naluri keibuannya membuatkannya cepat terguris. Biarpun tidak bertarung nyawa melahirkan Adam, tetapi Misha sanggup melakukan apa sahaja demi maruah anak lelaki kesayangannya itu. 

Selain Adam, wanita kelahiran Machang, Kelantan itu juga memiliki seorang cahaya mata, Muhammad Idris Ezzwa berusia empat tahun hasil perkahwinan bersama juruterbang, Firros Ezzwan Rosly.

MISHA (dua dari kiri) dan suami tidak pernah membezakan kasih sayang dan layan terhadap Adam (kanan) dan Idris kerana dua permata hati itu memberi sinar dalam famili mereka.

“Pada mata seorang ibu, semua anak adalah sama. Tiada sedikit pun benteng yang membezakan darjat antara anak angkat dan anak kandung.

“Sepertimana kasih sayang dan layanan diberikan kepada Idris, Adam juga memperoleh curahan yang sama daripada saya dan suami. Kami tidak pernah ‘menganaktirikannya‘ kerana keperibadian dan kemurnian hati Adam merupakan anugerah terindah dalam keluarga kami.

“Paling menyentuh hati apabila dia sentiasa ringan mulut menuturkan ucapan terima kasih kerana sudi menjaganya sejak dilahirkan. Tutur Adam, jika kami tidak dipertemukan, dia tidak tahu untung nasibnya pada hari ini,“ ujar juara kategori Vokal Terbaik Anugerah Juara Lagu sebanyak tiga kali itu.

Dengan bait-bait penuh ketulusan, Misha meneruskan naratif ceritanya. Katanya, kebahagiaan beliau dan suami berkali ganda apabila ALLAH menghadirkan Adam, sekali gus bertindak sebagai anak sulung mereka.  

“Masih segar dalam kotak memori ketika mengandungkan Idris. Adam datang menghampiri saya berkongsi rasa yang membuatkan hati ini berbunga-bunga. Pada waktu itu dia sangat terharu kerana saya ‘menghadiahkannya‘ adik.

“Keterujaan Adam kian memuncak apabila berpeluang mendakap Idris. Saya bersyukur kerana dia amat menyayangi adiknya walaupun jarak usia 10 tahun. 

“Bahkan, jika saya keluar atas urusan kerja, suami pula tiada di rumah, maka Idris akan dijaga sepenuhnya oleh Adam,“ jelas Misha yang sudah tiga tahun menguruskan rumah tangga sendiri tanpa bantuan pembantu rumah.

Ditebak pertanyaan sejauh mana kemampuan Adam mengurus adik kesayangannya? Pelantun lagu Sampai Bila tersebut pantas memberi gambaran bahawa keupayaan Adam melebihi daripada usianya.

“Jika Idris bersama Adam di rumah, saya tak perlu bimbang kerana kematangannya mententeramkan jiwa. Dia bukan sahaja mampu menyuapkan makanan, bahkan berupaya menukar lampin dan membersihkan najis adiknya.

“Adam sedikit pun tidak mengeluh, sebaliknya berasa bangga kerana berjaya melunaskan tanggungjawab seorang abang. Baginya, Idris ialah keutamaannya. Kasih sayang yang dipamerkan mereka berdua sangat utuh. Sebab itu, saya mudah melenting apabila orang luar berterusan mempersoalkan status Adam,“ tegasnya. 

TUTUR Misha, beliau dan suami bersyukur biarpun Adam berusia 14 tahun, tetapi sudah cukup matang dan prihatin menguruskan Idris.

Rujuk tiga pakar

Menyorot kisah Misha membesarkan Adam dalam tempoh 14 tahun, ia bukanlah satu perjalanan yang mudah. Ibu anak dua yang selesa dengan imej rambut pendek itu menyifatkan keputusan untuk menjaga anak angkat tidak boleh dipandang ringan.

Apatah lagi, ketika menjaga Adam, beliau masih bujang dan baru sahaja menginjak usia 24 tahun. Justeru, pelbagai aspek perlu diperhalusi dengan teliti demi kesejahteraan semua pihak khususnya anak tersebut.

Kongsi bekas pelajar Sekolah Menengah Kubang Kerian 1, Kota Bharu, Kelantan itu, mereka yang ingin mengambil anak angkat wajar mempersiapkan diri dari segi mental, fizikal dan ilmu.

“Jangan malu bertanya mereka yang lebih arif tentang isu ini (anak angat). Ingat, ya, menjaga anak orang tak sama seperti kita memelihara anak kucing yang mana apabila tidak suka boleh dibiarkan begitu saja.

“Anak-anak ini adalah amanah ALLAH yang perlu dijaga dengan baik. Atas faktor tersebut, sebelum mengambil Adam saya telah merujuk dan mendapatkan pandangan doktor, ustaz dan kaunselor. 

“Hasil konsultasi bersama doktor misalnya, saya berlapang dada makan pil hormon bagi menghasilkan susu badan untuk menyusukan Adam. Inisiatif ini dilaksanakan bagi mengelakkan kesulitan isu mahram apabila Adam akil baligh kelak,“ ceritanya.

Dalam pada itu, Misha turut berterus terang dengan Adam bahawa dirinya anak angkat pada usia enam tahun. Namun begitu, beliau berhati-hati menyusun ayat memandangkan umur anaknya pada ketika itu masih mentah.

“Saya kerap memberitahunya Adam bertuah memiliki dua ibu penyayang. ‘Mak di sana mengandung dan melahirkan. Dek terlalu sayang dan enggan membiarkan Adam hidup serba kekurangan, maka diserahkan kepada ibu untuk menjaga dan menyediakan segala kelengkapan‘.

“Selain itu, saya turut menasihatkan Adam belajar rajin-rajin untuk memperoleh pekerjaan yang bagus supaya dapat membantu ibu kandungnya pula. Apabila komunikasi seumpama ini dilakukan secara konsisten, secara tidak langsung ia dapat mengelakkan Adam berasa rendah diri, sebaliknya dihargai,“ kata Misha berkongsi tip yang disyorkan kaunselor. 

MISHA kini sibuk menghadiri kelas vokal selepas tiga bulan duduk di rumah sepanjang tempoh PKP.

Paranoid Covi11d-19

Sementara itu, berbicara mengenai pasca Perintah Kawalan Pergerakan, Misha mengakui masih paranoid dan sentiasa berwaspada tambahan pula negara belum bebas daripada wab4k koronav1irus (Covi1d-19).

Buat masa ini, beliau hanya keluar rumah atas tuntutan kerja dan menghadiri sesi kelas vokal bersama tenaga pengajar, Datuk Syafinaz Selamat.

Tegas Misha, biarpun kawalan dilonggarkan, tetapi selagi belum ada vaksin untuk merawat vi1rus terbabit, selagi itulah beliau berhati-hati kerana memikirkan anaknya, Idris yang masih kecil.

“Daya ketahanan badan Idris tidak begitu kuat. Kondisinya mudah terjejas sekiranya terdedah kepada persekitaran tidak sihat. Pada awal Januari lalu, Idris dimasukkan ke hospital dan perlu dikuarant1in di rumah kerana dijangkiti Inflvenza A.

“Susulan itu, sehingga hari ini saya belum ada kekuatan untuk menghantarnya ke prasekolah. Bukan tidak yakin pada SOP (prosedur operasi standard) pengurusan sekolah, namun diri sendiri yang masih t4kut (ketawa),“ jelasnya mengenai Idris yang merupakan bayi dilahirkan pramatang.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @Mstarkini

Sumber:SINARPLUS

PERHATIAN: Pihak Mstarkini tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Mstarkini juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "‘Sudah-Sudahlah…Berhenti Ganggv Anak Saya’ Misha Omar"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*