“Dekat KLIA Lagi Dia Dah T@nggalkan Gelang C0VlD,” Doktor Ini Lvah Keblmbangan GeI0mbang Kedua Dari Kluster Kayangan.

Tular di media sosial seorang wanita yang masih memakai tag merah jambu C0vid-19 sedang makan dan minum di cafe padahal sepatutnya dia di kuarantin.

Rakyat Malaysia turut meluahkan rasa kurang senang dengan sikap segelintir individu yang tidak bertanggungjawab kerana tidak patuh arahan yang telah ditetapkan iaitu setiap warganegara yang baru pulang dari luar negara harus kuarantin di kediaman masing-masing selama dua minggu.

Kebimbangan pelbagai pihak mengenai kemungkinan gel0mbang kedua penuIaran w4bak C0vid-19 di negara ini semakin berasas apabila jumlah kes baru di negara ini terus meningkat dan mencatatkan 21 kes semalam.

Akibat dari sikap pentingkan diri ini tidak mustahil gel0mbang kedua akan berlaku di negara kita.

Yang lagi sedih, ada yang mencabut tag ini sendiri. Ah senangnya nak hidup!

Satu lagi gambar telah dikongsi di media sosial apabila ada individu yang membuka gelang tersebut dan membuangnya di KLIA. Malah tarikh yang tertera di gelang tersebut adalah 20 Julai 2020 (semalam).

Ada juga yang beranggapan gelang itu terjatuh tetapi untuk pengetahuan gelang tersebut mempunyai dua pin atau butang kunci dan tidak mudah tertanggal.

Tag c0vid ini dipakaikan pada individu yang disy4ki berisik0 positif C0vid-19 selama 14 hari. Samada individu ini baru pulang pada luarnegara, mempunyai kontak rapat pada individu positif C0vid-19 atau mempunyai gejaIa.

Mereka ini sepatutnya dikuarantin di rumah, tak dibenarkan sesiapa menziarah apatah lagi keluar makan di kedai!

Jika mereka Ianggar arahan kuarantin ini bermakna mereka berada di kalangan kita. Risik0 untuk penyebaran viruus ini semakin tinggi.

Menurut kebanyakan dari komen-komen, mereka sebenarnya baru tahu tentang maksud gelang merah jambu dan akan lebih berhati-hati selepas ini jika terlihat ada individu yang memakai gelang tersebut di kawasan awam.

Sejak beberapa hari kes dah meningkat ke 2 digit. Kes kem4tian kembali dicatatkan. Paling bimbang akan ada gel0mbang kedua. Semua harus berjaga-jaga.

Sekolah dan taska baru buka. Ekonomi baru nak rancak berjalan. Kita baru saja dapat bercuti dengan keluarga di tempat peranginan.

Raya puasa dah tak dapat balik kampung, baru nak merasa balik kampung Raya Haji. Cukuplah 3 bulan kena kurung. Tiada siapa nak ulang semula tau!

Yang lagi memb!mbang adalah anak-anak kita. Elakkanlah bawa anak-anak di tempat tumpuan ramai. Tak payahlah bersesak-sesak.

Sekarang ini kita tak tau siapa yang berisik0. Yang patut pakai tag C0vid-19, tapi sewenang-wenangnya dia cabut. Siap keluar makan dan jumpa orang pula. Adoilah! Walaupun awak bergelar VVIP seperti yang dikatakan, itu bukan lesen untuk tidak mematuhi undang-undang.

Apa-apa pun kita harap pihak kerajaan dapat mengemaskan lagi undang-undang bagi mereka yang meIanggar peraturan yang ditetapkan. Rakyat Malaysia baru sahaja kembali bekerja untuk mengukuhkan kembali kewangan selepas PKP baru-baru ini. Sudah pasti kita tidak mahu sekali lagi berada dalam keadaan yang sama.

Bantu saya share supaya masing-masing jaga diri. Kita masih belum berada dalam zon selamat. Masih banyak tempat dan premis Ianggar SOP. Yang hanya kita mampu buat adalah kita kena jaga kita.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @Mstarkini

Sumber:FB Dr. Ahmad Samhan via GF News

PERHATIAN: Pihak Mstarkini tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Mstarkini juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "“Dekat KLIA Lagi Dia Dah T@nggalkan Gelang C0VlD,” Doktor Ini Lvah Keblmbangan GeI0mbang Kedua Dari Kluster Kayangan."

Leave a comment

Your email address will not be published.


*